Jeritan Histeris Wanita ini Menggema Usai Hakim PN Meggala Tolak Eksepsi Kasus Suaminya

  • Whatsapp

TULANG BAWANG – Jeritan histeris terlontar dari mulut seorang wanita paruh baya usai Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri (Kejari) Menggala Tulangbawang Menolak Eksepsi dan meminta Hakim Pengadilan Negeri (PN) Menggala melanjutkan Perkara Paidi Bin Abdul Roni.

Wanita tersebut Bernama Arneli dia adalah Istri dari Paidi Bin Abdul Roni yang menerima tuduhan tindakan asusila terhadap anak di bawah umur, yang ditangani oleh Polres Mesuji.

Bacaan Lainnya

Arneli meminta Hakim PN Menggala bertindak Adil terhadap suaminya karena memiliki bukti-bukti pendukung jika suaminya tidak bersalah.

Menurut Arneli, dirinya merasa jika persoalan terhadap suaminya telah ditangani oleh oknum-oknum tertentu sehingga saat ini suaminya sementara harus mendekam dalam penjara atas kesalahan yang tidak suaminya perbuat.

“Saya merasa ini tidak adil, suami saya tiba-tiba ditangkap dan ditetapkan menjadi tersangka tanpa adanya surat pemanggilan oleh penyidik Polres Mesuji, mirisnya penangkapan dilakukan pada saat hendak dilakukan akad nikah anak kandung kami, ini benar-benar tidak adil,” jerit Arneli.

Menurut Arneli, penetapan suaminya sebagai tersangka oleh Penyidik Polres Mesuji terkesan seperti dipaksakan, lantaran tidak ada satupun bukti-bukti pendukung meringankan yang diterima oleh Penyidik.

“Sebelum ditangkap bersama keluarga yang mengaku korban datang ke kediaman kami meminta maaf tapi keesokan harinya diminta, bukti-bukti yang diminta ada dan pernah akan saya ajukan dengan penyidik ​​tapi ditolak, kata penyidik ​​diberikan saja di Pengadilan,” urainya.

Oleh karena itu dirinya meminta Hakim PN Menggala dapat memberikan keadilan hukum bagi suaminya dengan melihat fakta-fakta hukum persidangan.

“Saya akan terus memperjuangkan Keadilan Hukum bagi suami saya suami saya tidak bersalah dia tidak melakukan perbuatan yang disangkakan ini fitnah,tl tolong pak Hakim berikan kami, orang-orang kecil Keadilan,” pintanya.

(Ris)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *