Tim Gabungan Monitoring Ketersedian Minyak Goreng di Pasar Sarinongko Pringsewu

  • Whatsapp

PRINGSEWU – Tim gabungan Kepolisian, TNI, Diskoperindag dan Satpol PP Kabupaten Pringsewu melakukan monitoring ketersediaan minyak goreng di sejumlah toko grosir di komplek Pasar Sarinongko Pringsewu.

Tim dipimpin Kabag Ops Kompol Martono dengan didampingi kadis koperindag, Bambang Suharmanu, Kasatpol PP Ibnu Harjianto, Kasat Reskrim Iptu Feabo, Kasat Intelkam Iptu Asiadi Wasito dan Kapolsek Pringsewu Kota Kompol Ansori Samsul Bahri. Rabu (16/3/22).

Bacaan Lainnya

Kabag OPS Polres Pringsewu Kompol Martono mengatakan, berdasar hasil tim monitoring minyak goreng tersedia di sejumlah toko grosir di Pasar Sarinongko, Kecamatan Pringsewu. Oleh karena itu lah, masyarakat diminta untuk tidak lagi melakukan panic buying minyak goreng.

Selain itu, pihaknya pun menghimbau kepada para pemilik toko supaya langsung menyalurkan ke masyarakat. Sehingga tidak terjadi kelangkaan minyak goreng di masyarakat.

Martono memastikan, kepolisian dengan Satgas Koperindag, Pol PP dan TNI selalu memantau penyaluran dan pendistribusian minyak goreng kepada masyarakat.

“Kami juga mendata toko-toko yang menerima distribusi dari produsen minyak goreng,” ungkapnya.

Bila terjadi penimbunan, tambah Martono, akan dikenakan sanksi kepada pihak penimbun sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Sementara itu Kadis Koperindag kabupaten Pringsewu, Bambang Suharmanu menambahkan, dari hasil monitoring ini akan melakukan evaluasi terkait persoalan minyak goreng.

Ia memastikan, di Pringsewu ada 12 canel distributor yang telah menerima pasokan dari produsen minyak goreng di Lampung.

“Alhamdulilah kondisinya aman terkendali,” tuturnya.

Bambang memastikan, sesuai pengamatan tim monitoring di toko-toko grosir seluruhnya ada minyak goreng.

Kaitan dengan harga sendiri, menurut dia, akan mengikuti kebijakan harga yang terbaru.

Oleh karena itu, pihaknya akan segera mensosialisasikan ke masyarakat bila sudah ada surat dari pusat terkait kebijakan harga baru minyak goreng.

Kalaupun ada oknum pedagang nakal yang menimbun atau menahan stok minyak goreng untuk keuntungan pribadi, menurutnya akan segera dilakukan tindakan tegas.

“Tindakan itu sebagaimana sanksi hukum yang berlaku,” tandasnya.

(JON)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *