Teken MoU dengan Pemda Tanggamus, Rutan Kota Agung Inisiasi Program “Napas Dapduk” 

  • Whatsapp

Teken MoU dengan Pemda Tanggamus, Rutan Kota Agung Inisiasi Program “Napas Dapduk”

Tanggamus, BP

Bacaan Lainnya

Rutan Kota Agung dan Pemkab Tanggamus menandatangani Nota Kesepahaman tentang Napas Dapduk (Narapidana Bebas, Dapat Administrasi Kependudukan) yang langsung dilaksanakan oleh Bupati Tanggamus Dewi Handajani dan Karutan Kota Agung Benny M Saefulloh. Dilanjutkan dengan penandatanganan Perjanjian Kerjasama dengan Kadis Dukcapil Tanggamus, Maradona. Kegiatan dilaksanakan di Aula Sekretariat Kabupaten Tanggamus, Selasa (14/2/2023).

Napas Dapduk adalah inovasi terbaru yang diinisiasi Rutan Kota Agung bersama Pemkab Tanggamus melalui Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil. Turut hadir dalam kegiatan, Inspektur Tanggamus, Jajaran Kepala Dinas se-Tanggamus, Camat Kota Agung dan Camat Kota Agung Barat.

Karutan, Benny M Saefulloh, menjelaskan bahwa inovasi ini bertujuan untuk mewujudkan pelayanan prima kepada WBP.

“Selama ini, warga binaan yang masuk ke rutan tidak disertai dengan kartu identitas, bahkan kebanyakan hilang saat menghadapi proses hukum. Melalui Napas Dapduk, Insyaallah kedepan warga binaan yang bebas tak perlu lagi repot untuk mengurus KTP, karena akan langsung diberikan saat bebas hari itu juga,” terang Benny.

Dalam sambutannya, usai penandatanganan, Benny berharap Napas Dapduk menjadi langkah awal antara Pemda Kab. Tanggamus dan Rutan Kota Agung untuk saling bersinergi mendorong kerjsama-kerjasama dengan Dinas yang lain.

“Saat ini, Rutan Kota Agung dihuni 300 orang WBP dengan 163 diantaranya adalah warga Tanggamus. Mereka adalah warga yang membutuhkan perhatian kita, kami berharap Bunda Dewi berkenan untuk memfasilitasi pelatihan keterampilan bersertifikat melalui Disnaker bagi WBP agar mereka memiliki bekal saat bebas kembali kemasyarakat,” kata dia.

“Juga bagi mereka yang pernah mengenyam pendidikan, namun tidak sampai selesai, kiranya Bunda dapat mendorong penyelenggaraan Paket A,B,C di Rutan, sehingga WBP bisa mendapatkan hak pendidikan yang sama,” ungkap Benny.

Bupati Tanggamus, Bunda Dewi pun menyambut positif apa yang disampaikan Karutan. “Insyaallah, apa yang menjadi keluh kesah Karutan, kami akan coba fasilitasi dengan dinas-dinas terkait,” tutup Bunda Dewi. (ar/rls)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *